ENZIM AMILASE


Peranan Enzim Amilase Dalam Pencernaan, Kesehatan, Industri dan Keilmuwan
Penulis : Muhammad Guruh Arif Zulfahmi (105040201111091)
Dosen Pengasuh: Dr. Ir. Moch. Dawam Maghfoer, MS
Kelas H, Agroekoteknologi

ABSTRAK
Amilase adalah enzim yang mengkatalisis pemecahan pati menjadi gula . Amilase hadir pada manusia air liur , di mana ia memulai proses kimia pencernaan . Enzim Amilase dapat terbagi menjadi α-Amilase, β-Amilase, γ-Amilase . Amilase dapat diperoleh dari berbagai sumber seperti tanaman, binatang dan mikroorganisme. Enzim Amilase bekerja memecah karbohidrat rantai panjang seperti amilum dan dekstrin, akan diurai menjadi molekul yang lebih sederhana maltosa. Para pankreas juga membuat amilase ( amilase alfa ) untuk menghidrolisis pati makanan menjadi disakarida dan trisaccharides yang dikonversi oleh enzim lain untuk glukosa untuk memasok tubuh dengan energi. Tumbuhan dan beberapa bakteri juga menghasilkan amilase. Ketika digunakan sebagai aditif Amilase pangan E nomor E1100, dan mungkin berasal dari pankreas babi atau jamur cetakan. Bacilliary amilase juga digunakan dalam pakaian dan mesin cuci piring deterjen untuk melarutkan pati dari kain dan piring. enzim Amilase menemukan digunakan dalam pembuatan roti dan untuk memecah gula kompleks seperti pati (ditemukan di tepung) menjadi gula sederhana. Darah serum amilase dapat diukur untuk tujuan diagnosa medis . Sebagai diastase , amilase adalah enzim pertama yang ditemukan dan diisolasi. Jika tubuh mengalami kekurangan enzim, perut mudah berontak saat mengkonsumsi makanan-makanan tertentu.

BAB I   PENDAHULUAN
Di dalam tubuh makhluk hidup terjadi proses – proses yang beraneka warna, akan tetapi proses – prose situ pada pokoknya dapat kita bagi atas dua golongan saja, yaitu proses penyusun (anabolisme) dan proses pembongkaran (katabolisme) yang keduanya merupakan aktivitas hidup yang kita sebut pertukaran zat metabolism. Dalam proses – proses penyusun dan pembongkaran itu kita dapatkan suatu alat yang aktif membantu perubahan – perubahan itu akan berlangsung sangat lambat.
Enzim Amilase adalah suatu komponen yang sangat penting saat proses pencernaan makanan. Tanpa adanya enzim ini karbohidrat yang kita konsumsi tidak akan bisa berubah menjadi gula yang nanti pada akhirnya diubah menjadi ATP yang sangat penting dalam metabolisme makhluk hidup. Selain berperan dalam proses pencernaan amilase juga memiliki banyak peranan penting lainnya baik yang bisa dimanfaatkan dalam bidang industri, kesehatan maupun untuk pembuatan makanan. Oleh sebab itulah penulis merasa perlu untuk menjabarkan tentang apa itu enzim amilase dan peranannya dalam kehidupan khususna manusia.


BAB II   PEMBAHASAN
*      Pengertian Enzim Amilase
Amilase adalah enzim yang mengkatalisis pemecahan pati menjadi gula . Amilase hadir pada manusia air liur , di mana ia memulai proses kimia pencernaan . Makanan yang mengandung pati banyak, tetapi sedikit gula, seperti beras dan kentang , rasa sedikit manis karena mereka mengunyah karena ternyata beberapa amilase pati mereka menjadi gula di dalam mulut. Para pankreas juga membuat amilase ( amilase alfa ) untuk menghidrolisis pati makanan menjadi disakarida dan trisaccharides yang dikonversi oleh enzim lain untuk glukosa untuk memasok tubuh dengan energi. Tumbuhan dan beberapa bakteri juga menghasilkan amilase. Sebagai diastase , amilase adalah enzim pertama yang ditemukan dan diisolasi (oleh Anselme Payen pada tahun 1833). amilase Khusus protein yang ditunjuk oleh huruf Yunani yang berbeda. Semua amilase adalah hidrolisis glikosida dan bertindak atas α-1, 4 - obligasi glikosidik .
*      Klasifikasi Enzim Amilase
α-Amilase
The α-amilase adalah kalsium metalloenzymes , sama sekali tidak berfungsi tanpa adanya kalsium. Dengan bertindak di lokasi secara acak di sepanjang rantai pati, α-amilase memecah bawah rantai panjang karbohidrat , akhirnya menghasilkan maltotriose dan maltosa dari amilosa , atau maltosa, glukosa dan "dekstrin batas" dari amilopektin. Karena bisa bertindak di mana saja di substrat , α-amilase cenderung lebih cepat-akting dari β-amilase. Pada hewan , itu adalah utama pencernaan enzim dan pH optimum adalah 6,7-7,0.
Dalam fisiologi manusia, baik amilase saliva dan pankreas adalah α-Amilase. Hal ini dibahas lebih detail banyak di alpha-Amilase. Juga ditemukan pada tanaman (cukup), jamur (ascomycetes dan Basidiomycetes) dan bakteri (Bacillus)
β-Amilase
Bentuk lain dari amilase, β-amilase juga disintesis oleh bakteri , jamur , dan tanaman . Bekerja dari akhir-mengurangi rokok, β-amilase mengkatalisis hidrolisis dari 4, α-1 glikosidik obligasi kedua, membelah off unit glukosa dua ( maltosa ) pada suatu waktu. Selama pematangan dari buah , β-amilase pati pecah menjadi maltosa, sehingga rasa manis dari buah masak.
Kedua α-amilase dan β-amilase yang hadir dalam biji; β-amilase hadir dalam bentuk yang tidak aktif sebelum perkecambahan , sedangkan α-amilase dan protease muncul sekali perkecambahan telah dimulai. Sereal amilase gandum adalah kunci untuk produksi malt . Many microbes also produce amylase to degrade extracellular starches. Banyak mikroba juga memproduksi amilase untuk menurunkan pati ekstraselular. Hewan jaringan tidak mengandung β-amilase, meskipun mungkin ada dalam microrganisms terkandung dalam saluran pencernaan .


γ-Amilase
Dalam Selain membelah terakhir α (1-4) glikosidik pada akhir nonreducing dari amilosa dan amilopektin , menghasilkan glukosa , γ-amilase akan membelah α (1-6) glikosidik. Berbeda dengan bentuk-bentuk lain amilase, γ-amilase paling efisien dalam lingkungan asam dan memiliki pH optimum 3.
*      Sumber Enzim Amilase
Amilase (alfa, beta dan glukoamilase) merupakan enzim yang penting dalam bidang pangan dan bioteknologi. Amilase dapat diperoleh dari berbagai sumber seperti tanaman, binatang dan mikroorganisme. saat ini sejumlah enzim amilae telah diproduksi secara komersial. Penggunaan mikrobia dianggap lebih prosepektif karena mudah tumbuh, cepat menghasilkan dan kondisi lingkungan dapat dikendalikan.
Produksi enzim amilase dapat menggunakan berbagai sumber karbon. Contoh-contoh sumber karbon yang murah adalah sekam, molase, tepung jagung, jagung, limbah tapioka dan sebagainya. Jika digunakan limbah sebagai substrat, maka limbah tadi dapat diperkaya nutrisinya untuk mengoptimalkan produksi enzim. Sumber karbon yang dapat digunakan sebagai suplemen antara laian: pati, sukrosa, laktosa, maltosa, dekstyrosa, fruktosa, dan glukosa. Sumber nitrogen sebagai suplemen antara lain: pepton, tripton, ekstrak daging, ekstrak khamir, amonium sulfat, tepung kedelai, urea dan natrium nitrat.
Sumber enzim kasar dapat diukur aktivitas enzimnya denngan cara campur enzim dengan larutan soluble starch 1% dalam bufer sodium asetat 0,1 M (pH 6,0) pada suhu 50 C selama 5 menit. Ukur glukosa yang dihasilkan. Satu unit aktivitas dijabarkan sebagai jumlah enzim yang memberikan 1 mg glukosa per menit pada 50 C.
*      Fungsi  dan Peranan Enzim Amilase Dalam Kehidupan
Di dalam mulut makanan bercampur dengan air ludah yang mengandung Enzim Amilase (ptyalin). Enzim Amilase bekerja memecah karbohidrat rantai panjang seperti amilum dan dekstrin, akan diurai menjadi molekul yang lebih sederhana maltosa. Sedangkan air ludah berguna untuk melicinkan makanan agar lebih mudah ditelan. Hanya sebagian kecil amilum yang dapat dicema di dalam mulut, oleh karena makanan sebentar saja berada di dalam rongga mulut. Oleh karena itu sebaiknya makanan dikunyah lebih lama, agar memberi kesempatan lebih banyak pemecahan amilum di rongga mulut. Dengan proses mekanik, makanan ditelan melalui kerongkongan dan selanjutnya akan memasuki lambung.
enzim Amilase menemukan digunakan dalam pembuatan roti dan untuk memecah gula kompleks seperti pati (ditemukan di tepung) menjadi gula sederhana. Ragi kemudian memakan gula tersebut sederhana dan mengubahnya menjadi produk-produk limbah alkohol dan CO 2. Rasa ini penyuluhan dan menyebabkan roti naik. Sementara enzim Amilase ditemukan secara alami dalam sel ragi, diperlukan waktu untuk ragi untuk menghasilkan cukup dari enzim untuk memecah jumlah yang signifikan dari pati dalam roti. Ini adalah alasan untuk adonan fermentasi panjang seperti adonan asam. Teknik pembuatan roti modern telah menyertakan enzim amilase ke dalam roti perbaiki sehingga membuat proses pembuatan roti lebih cepat dan lebih praktis untuk penggunaan komersial.
Ketika digunakan sebagai aditif Amilase pangan E nomor E1100, dan mungkin berasal dari pankreas babi atau jamur cetakan.Bacilliary amilase juga digunakan dalam pakaian dan mesin cuci piring deterjen untuk melarutkan pati dari kain dan piring.  Pekerja di pabrik-pabrik yang bekerja dengan amilase untuk kegunaan di atas mengalami peningkatan risiko asma kerja . 5-9% dari roti memiliki tes kulit positif, dan keempat sepertiga roti dengan masalah pernapasan sangat peka terhadap amilase. Suatu inhibitor yang disebut alpha-amilase phaseolamin telah diuji sebagai potensi diet bantuan.
Darah serum amilase dapat diukur untuk tujuan diagnosa medis . Konsentrasi normal dalam kisaran 21-101 U / L. A lebih tinggi dari konsentrasi normal dapat mencerminkan salah satu dari beberapa kondisi medis, termasuk akut peradangan dari pankreas (bersamaan dengan lebih spesifik lipase ), tetapi juga perforasi ulkus peptikum , torsi dari suatu kista ovarium , pencekikan ileus , macroamylasemia dan gondok. Amilase dapat diukur dalam cairan tubuh lainnya, termasuk air seni dan peritoneal cairan.
Dalam biologi molekular, kehadiran amilase dapat berfungsi sebagai metode tambahan pemilihan untuk keberhasilan integrasi wartawan membangun selain resistensi antibiotik. Sebagai gen reporter yang diapit oleh daerah homolog gen struktural untuk amilase, integrasi berhasil akan mengganggu gen amilase dan mencegah degradasi pati, yang mudah dideteksi melalui yodium pewarnaan.
Kekurangan enzim
Jika tubuh mengalami kekurangan enzim, perut mudah berontak saat mengkonsumsi makanan-makanan tertentu. Menurut dr. Ari Fahrial, “Kurangnya satu jenis enzim  umumnya disertai oleh kurangnya enzim yang lain. Gangguan kekurangan enzim yang kronis dapat menyebabkan penderita mengalami malagizi (kurang gizi), yang menyebabkan berat badan berkurang dan daya tahan tubuh juga menurun.
Untuk mencerna kabohidrat yang kompleks (pati) dibutuhkan jenis enzim amilase, padahal bayi belum memiliki enzim tersebut. Bila bayi diberikan makanan yang mengandung pati, besar kemungkinan bayi belum dapat mencenanya dengan baik dan dapat berakibat diare. Air liur yang terdapat pada bayi merupakan sumber amilase, belum dapat menjalankan fungsinya dengan baik. Selama tiga bulam pertama usia bayi, pankreas tidak mengeluarkan enzim ini, kalaupun ada jumlahnya sangat sedikit. Hal ini berlangsung sampai bayi berusia 6 bulan. Aktivitas enzim ini bekerja seperti biasa ketika ia berusia 2 tahun.
BAB III  KESIMPULAN

Amilase (alfa, beta dan glukoamilase) merupakan enzim yang penting dalam bidang pangan dan bioteknologi. Amilase dapat diperoleh dari berbagai sumber seperti tanaman, binatang dan mikroorganisme. saat ini sejumlah enzim amilae telah diproduksi secara komersial. Penggunaan mikrobia dianggap lebih prosepektif karena mudah tumbuh, cepat menghasilkan dan kondisi lingkungan dapat dikendalikan. Di dalam mulut makanan bercampur dengan air ludah yang mengandung Enzim Amilase (ptyalin). Enzim Amilase bekerja memecah karbohidrat rantai panjang seperti amilum dan dekstrin, akan diurai menjadi molekul yang lebih sederhana maltosa.
enzim Amilase menemukan digunakan dalam pembuatan roti dan untuk memecah gula kompleks seperti pati (ditemukan di tepung) menjadi gula sederhana. Ketika digunakan sebagai aditif Amilase pangan E nomor E1100, dan mungkin berasal dari pankreas babi atau jamur cetakan.Bacilliary amilase juga digunakan dalam pakaian dan mesin cuci piring deterjen untuk melarutkan pati dari kain dan piring.  Pekerja di pabrik-pabrik yang bekerja dengan amilase untuk kegunaan di atas mengalami peningkatan risiko asma kerja . 5-9% dari roti memiliki tes kulit positif, dan keempat sepertiga roti dengan masalah pernapasan sangat peka terhadap amilase. Suatu inhibitor yang disebut alpha-amilase phaseolamin telah diuji sebagai potensi diet bantuan. Darah serum amilase dapat diukur untuk tujuan diagnosa medis . Dalam biologi molekular, kehadiran amilase dapat berfungsi sebagai metode tambahan pemilihan untuk keberhasilan integrasi wartawan membangun selain resistensi antibiotik.
Jika tubuh mengalami kekurangan enzim, perut mudah berontak saat mengkonsumsi makanan-makanan tertentu. Menurut dr. Ari Fahrial, “Kurangnya satu jenis enzim  umumnya disertai oleh kurangnya enzim yang lain. Gangguan kekurangan enzim yang kronis dapat menyebabkan penderita mengalami malagizi (kurang gizi), yang menyebabkan berat badan berkurang dan daya tahan tubuh juga menurun.

DAFTAR PUSTAKA
Friedrich Leuchs Erhard (1831) "Wirkung des Speichels auf Starke" (Pengaruh air liur pada pati), Poggendorff's Annalen der Physik und Chemie halaman 623 (kutipan modern: Annalen der Physik, vol halaman. 98, 623 no. 8,).
Friedrich Leuchs (1831) "Über die Verzuckerung des durch Stärkmehls Speichel" (Di sakarifikasi pati bubuk oleh air liur), Archiv für die Gesammte Naturlehre (Arsip untuk Semua Ilmu Pengetahuan), vol. 21, pages 105-107. 21, halaman 105-107.

FAHMI

2 comments:

Instagram